Prelo, Harapan Baru Untuk Hobiku

- 8/18/2017

Musik, sepertinya tidak pernah beranjak dari hidupku. Ketika aku masih kecil dan mulai mengenal siapa diriku, bangun tidurku selalu diiringi oleh senandung Iwan Fals melalui tape deck ayahku. Hari-hariku dipenuhi alunan nada, dari musik-musik ballads yang diperkenalkan oleh ayahku, hingga dari lantunan suara beliau ketika bernyanyi dan bermain gitar, walaupun tidak merdu, tapi aku tahu ada ketulusan di situ.


Aku sebenernya nggak terlalu inget, gimana awalnya bisa suka musik, yang jelas, waktu aku berusia sekitar 5-6 tahun, orangtuaku membelikan alat musik pertamaku. Bukan alat musik mewah, bukan alat musik dengan banderol tinggi, cuma alat musik sederhana penghasil nada yang udah bisa bikin aku bahagia memainkannya...



Seperti itu penampakannya, tapi sayangnya itu bukan foto aslinya, karena aku juga nggak tau keyboard kecil itu ada di mana sekarang. Ya maklum lah, aku dulu nganggep keyboard kecil itu cuma mainan, dan kamu semua pasti tau gimana biasanya anak kecil memperlakukan mainannya.

Setelah itu, aku mendapatkan alat musik keduaku ketika aku duduk di bangku kelas 5 SD, masih sebuah keyboard, tapi lebih canggih dari keyboard pertamaku, karena yang sekarang sudah dilengkapi fitur chord, jadi aku bisa belajar mengiringi orang bernyanyi...

Dan seperti inilah penampakannya sekarang:


Yaa aku tau, keyboardnya sekarang butut, buluk, bahkan tutsnya udah hilang satu, tapi walau gimanapun si butut itu udah nemenin aku belajar alat musik secara serius, hingga aku bisa bermain piano dan sempat  tergabung di dalam choir kampusku dulu

***

Waktu berlalu, akupun belajar lebih banyak alat musik, dan jatuh cinta kepada banyak alat musik. Ya, aku mempelajari banyak alat musik hingga aku bisa memainkan beberapa alat musik, tapi dengan skill yang biasa aja... Menyedihkan..

Tapi biarpun begitu, aku tetap serius bermusik dan mengoleksi beberapa alat musik, sedikit demi sedikit...

Dan mereka di bawah inilah sebagai penyalur hobiku sekarang.....


Ya, keempat instrumen di atas adalah alat musikku yang masih berfungsi dengan sangat baik dan masih aku mainkan di sela-sela kesibukan. Masing-masing instrumen biasanya aku mainkan sesuai dengan mood. Bahas satu-satu yuk...

1. Si Biru Berdawai Enam

Si Biru ini biasanya aku mainkan pas lagi santai, pas aku lagi pengen maen musik tapi juga pengen tiduran. Karena ini gitar akustik, jelas bisa aku mainkan dimana aja tanpa colok-colok listrik. Sambil tiduran di kasur? Bisa. Sambil ngopi di teras? Bisa. Pokoknya fleksibel banget.

Tapi nggak cuman buat iseng-iseng doang yaa, untuk keperluan stage juga bisa, karena gitar ini udah dilengkapi dengan equalizer dan colokan jack. Plug and Play!

2. My Mini Guitar

Masih gitar juga, cuman yang ini ukurannya lebih ringkas dan snarnya pake nylon. Jujur aja, ini "merk"nya abal-abal, hahaha, jadi aku lebih suka nyebutin kalo ini guitar custom, karena basically emang nggak branded. However, gitar ini tetep asyik buat ngisi waktu, gonjreng2, petik2, nyanyi-nyanyi. Pas buat nge-reggae atau keroncongan!


3. Black, White, Black, White

Yang ini bisa dibilang kalo aku "Pay more for less function". Kenapa? Karena dari sekian banyak fitur yang ditawarkan keyboard ini, aku lebih sering mainin suara piano nya aja, karena basically aku emang suka maen piano.

Kalo suka piano kenapa gak beli piano aja?
Harganya eeeuy... :( Biarpun mungkin piano bekas, tapi tetep aja harganya belom masuk budgetku. Yaa akhirnya beli keyboard dulu aja. Lumayan kok, keyboard di atas udah dilengkapi fitur "touch", jadi keras-pelan suaranya mengikuti keras-pelannya kita menekan tutsnya, dan suaranya pun cukup realistis untuk keyboard di kelasnya.

Cuma masih ada yang mengganjal hati sih dengan keyboard tersebut. Bukan dari fungsinya, bukan dari harganya, bukan juga dari kualitasnya. Tapi dari kursinya, hahaha....

Liat lagi deh fotonya...


4. Si Blacky

Si Blacky ini adalah sebuah gitar bass yang aku beli dulu waktu masih ngeband sekitar tahun 2008. Doi udah malang melintang di dunia per-band-an cafe, doi juga udah menjajal banyak studio. Nah masalahnya adalah sekarang, doi agak susah dimaenin karena aku gak punya amplifier.

Dulu pun sebenernya gak punya amplifier, tapi frekuensi latihan di studionya agak sering, jadi masih bisa pake amplifier studio.

Sebenernya si Blacky ini masih bisa dimaenin di rumah dengan alat yang bisa dibilang super alakadarnya berikut ini sih:

Sedih banget gak sih? Aku pake speaker aktif yang tinggal sebiji itu buat ngangkat sound si Blacky. Untuk amplifiernya, aku pake mini compo itu yang jelas-jelas gak ada port jack 3,5 mm-nya, so aku kudu pake converter buat bisa nyolokin jack si Blacky. Lumayan ribet sih, jadi sejauh ini si Blacky lebih sering jadi pajangan doang.

Music, is an expensive hobby...

Ya, hal tersebut udah tertanam kuat dalam benakku ketika mulai mencoba menjajaki dunia seni yang satu ini. Alat-alatnya nggak murah, sparepartnya juga lumayan "ada harganya", Gak punya studio? Siap-siap sewa studio dengan harga yang gak bisa dibilang recehan juga. Pengen punya jejak karya? Coba rekam musikmu. Caranya? Cari studio yang mendukung fasilitas recording. Bayar? Yesss, biasanya tarifnya berkisar mulai dari Rp.400,000/shift (6 jam).

Kasarnya, kalo gak tajir-tajir amat sih bakal banyak menahan diri demi hobi yang satu ini...



But hobby is hobby, biasanya orang berani bayar mahal untuk sebuah hobi. Aku? Pengennya sih gitu, hehe, sebagai seorang penggiat musik, tentu aku ingin nambah alat musik, ingin punya cadangan duit buat jaga-jaga ada kerusakan sama alat-alat musikku. Dan mungkin seperti yang udah kamu lihat di atas, aku juga ingin beli kursi buat keyboardku, pengen juga beli amplifier buat latihan bass di rumah.

Tapi untuk sekarang mungkin aku kudu nahan diri dulu, mengingat kebutuhan lain sudah sangat mendesak, belum lagi aku sedang menanti kelahiran anak kedua ku, which means nabung is a must...


Sampai suatu hari aku dapet info tentang Prelo...

Waktu itu aku ngobrol sama temen kalo aku lagi nyari amplifier buat bass, amplifier second gak apa-apa deh yang penting berfungsi baik. Lalu temenku nyaranin buat liat-liat di prelo, katanya di situ website tempat jual beli barang bekas gitu.

Selintas kepikir "ini udah banyak banget nih website model beginian, palingan yaa gitu-gitu aja..."
Tapi tetep, aku coba visit webnya.... dan ketika aku sampai di homepage prelo, hal pertama yg terlintas dalam benakku adalah...

Asoy nih web, clean, rapi, enak diliat....

Sebagai makhluk visual pastinya yang pertama menarik perhatianku adalah tampilannya....


Di homepage prelo, yang aku lihat adalah header yang ramping, posisi slider enak dilihat, size-nya juga ga "mengganggu", scroll ke bawah dapet pemandangan simple grid dengan aksen showcard yang manis banget. Sebagai seorang blogger, tampilan ini langsung bikin aku jatuh cinta karena blog-look banget. Eits tapi jangan salah, biarpun homepage-nya dapet nuansa blog-look, "daleman" prelo ini tetep canggih loh...

Langsung berburu benda yang ku cari....


Ternyata ada di situ...

Well, aku mungkin gak akan bicara banyak soal fitur yang tersedia di situ ya, karena aku percaya
kamu udah ga asing dengan fitur filter pencarian, kategori, urutan barang, set lokasi, dan pengaturan filter lainnya.


Ketika aku sampai di laman musik, dan tentu saja sebagai pecinta musik, aku langsung betah berada di dalamnya. Di sana banyak sekali benda-benda yang berhubungan dengan hobiku tersebut. Dari mulai kaset pita, CD, alat musik, headphone, microphone, pokoknya semua hal yang berhubungan dengan musik ada di situ.

Berselancar melalui tombol next saja sudah bisa bikin aku senang.

Banyak sekali benda yang berhasil menarik minatku, dan rasanya ingin kubeli semua! Benda second dengan harga wajar, barang-barang preloved dengan kualitas yang masih prima, semuanya tersedia di sana.

Bicara soal harga, barang-barang di prelo terbilang reasonable, cukup, pas, tepat. Cocok buat kamu yang pengen dapet barang bagus tapi belum punya cukup uang buat beli baru. Lagipula kalau buat alat musik sih gak ada salahnya beli bekas, apalagi alat musik berbasis kayu (gitar, biola, bass, dll). Karena biasanya makin lama resonansinya makin bagus, komponen-komponennya makin "kawin" satu sama lain, jadi lebih enak buat dimainin.

Pengen tau lebih banyak tentang barang yang dipajang? Manfaatkan fitur chat, jadi kamu bisa ngobrol langsung dengan si penjual biar jelas, clear, dan gak ada kesalahpahaman di kemudian hari.

***

Then i'm starting to set my lovelist there... mulai mencatat benda apa saja yang nanti akan ku beli, sebagai motivasi untuk menabung, sebagai motivasi untuk menjemput lebih banyak rezeki, sebagai motivasi untuk tetap menghidupkan hidup melalui hobi...




Thanks prelo...