5 Batas Privasi Pacar yang Seharusnya Nggak Kamu Langgar

- 7/31/2017

Kadang kita merasa kalo pacar kita adalah hak kita sepenuhnya. Semuanya bebas kita atur, semua tentang dia berhak kita ketahui. Padahal dia juga masih "orang lain" yang kadang perlu ruang gerak dan batasan privasi loh.

Nah biar kamu tambah disayang sama pacarmu, tambah disetujui camer, dan gak dicap norak plus posesif sama orang lain, perhatikan 5 batas privasi pacarmu yang sebaiknya gak kamu langgar ini yuk....


1. Password Media Sosial

Hayo ngaku, kamu termasuk tipe pacar yang kudu tau semua password sosmed pacarmu bukan? Apakah kamu melakukan itu biar kamu bisa login kapanpun buat cek-cek, buat razia, buat ngatur apa yang boleh dan gak boleh pacarmu lakukan dengan sosmednya? Kalo iya, stop deh kebiasaan burukmu itu.

"Loh kok dibilang kebiasaan buruk?"

Karena hal tersebut tergolong kedalam digital abuse alias kekerasan digital. Karena mungkin aja pacarmu itu memberikan semua passwordnya dengan terpaksa.

"Tapi kan dia pacar aku?"

Standar official pacar itu apa sih? ada sertifikatnya? Ada kartu tanda anggota? Ada kekuatan secara badan hukum? Apapun alesannya pacar kamu itu tetep "orang lain", dan dia punya privasi yang seharusnya gak seenaknya kamu langgar.


2. Isi Chat

Apa kamu selalu mencoba isi chat pacarmu? Entah itu dengan "nodong" minta baca langsung, atau diam-diam saat pacarmu lagi gak di tempat.  Kalo iya, udah dua hal yang ga beres nih, pertama melanggar privasi, kedua curigaan. Bukannya dengan berpacaran, kamu udah komitmen untuk setia satu sama lain? Untuk percaya satu sama lain? Hati-hati, dengan diusik privasinya kayak gitu bisa bikin pacarmu bete setengah mati loh. Kecuali kalo dia memang ingin terbuka, dan berbagi apa yang sedang terjadi.

Isi chat pacarmu jelas privasi dia, apapun yang dia bicarakan lewat chat murni urusan dan hak dia. Yang penting dia mau berjanji dan berkomitmen untuk selalu setia, itu sudah cukup sepertinya.


3. Dompet

Siapapun pasti gak suka kalo isi dompetnya "dibedah". Kalopun perlu, batas wajarnya adalah melihat foto di dalem dompet ya, boleh deh pastikan di dompet dia ada fotomu atau nggak. Selebihnya, it's a BIG NO! Apalagi ampe sok-sokan imut ngitung duit, ngitung ada berapa keping kartu ATM yg dia punya, bongkar-bongkar SIM lalu ngetawain fotonya. Itu sih keterlaluan, dan bikin kamu gak keliatan elegan.


4. Waktu dengan keluarga atau teman

Ingat, kamu itu bukan dunianya pacarmu, tapi salah satu hal manis penghuni dunianya, ciyeeeee, hahaha, balik lagi ke topik. Maksudnya di sini adalah, di luar kamu, dia masih punya kegiatan dan kehidupan lain, entah itu acara bareng keluarga, atau temannya. Jadi ketika pacarmu sedang ada acara keluarga, atau kegiatan bareng temannya, berilah sedikit kebebasan, jangan dilarang-larang, dibuntutin, atau ditelfonin juga di-chat-in tiap menit. Dia bukan narapidana yang sedang menjalani jam besuk ya. Ingat!


5.  Kamar tidur

Ini nih salah kaprah yang udah lumayan fatal. Dengan berpacaran, kita merasa sudah berhak menginvasi semua aspek kehidupan pacar kita, termasuk kamar tidurnya. Hal ini tidak boleh terus dibenarkan dan diwajarkan. Pertama, gak elok juga yaa masih pacaran udah masuk-masukan kamar, apalagi ampe bobo bareng ngelakuin hal yang ga etis. Kedua, kamar tidur adalah tempat yang seharusnya paling private  di muka bumi. Bahkan ada beberapa orangtua yang menghargai hal ini, mereka gak pernah seenaknya masuk kamar anaknya. Orangtua loh itu, apalagi kamu yang notabene masih pacarnya?

So mulai sekarang stop mewajarkan masuk kamar pacar yaa, baik kamar di rumah, ataupun kos-kosan, jadilah sosok-sosok berkualitas tinggi dengan tidak melanggar hal ini.

Pengen bebas masuk kamar pacarmu? Nikah dulu!