Pastikan Kamu Paham 7 Hal Ini Ya Sebelum Pinjem Uang Sama Seseorang

- 6/07/2017



Dalam menjalani hidup, mungkin hampir semua orang pernah merasakan yang namanya butuh uang. Dan kadang butuh uang ini datengnya suka gak tau waktu. Misalnya kita mau beli atau bayar sesuatu yang mendesak, tapi belom punya uang. Dengan demikian, cuma ada dua cara buat ngatasinnya. Pertama minta uang, kedua pinjem uang. Kalo minta uang rasanya bakal susah banget ya, hehe..., yang paling masuk akal sih rasanya pinjem uang.

Boleh gak sih pinjem uang?


Boleh aja, gak terlarang juga kok pinjam-meminjam uang ini. Asal kamu pahami dulu 7 hal di bawah ini ya, pahami, dan aplikasikan, biar hidupmu damai sentosa....


1. Pastikan kebutuhanmu emang mendesak


Sebelum kamu memutuskan buat pinjem uang, pastikan dulu kalo kamu bener-bener butuh uangnya. Misalkan buat biaya ke dokter, atau biaya sekolah, atau keperluan mendesak lainnya. Jangan sampai kamu nekat pinjem uang buat beli hape baru, buat shopping, buat makan-makan, buat traktir temen, dan sejumlah kegiatan yang sebenernya gak usah dipaksain kalo kamu emang belum ada uang.


2. Pastikan jumlahnya sanggup kamu bayar


Nah ini yang penting. Banyak orang yang pinjem uang dengan jumlah di atas kemampuan bayarnya. Mikirnya, "gimana nanti deh, yang penting ada dulu duitnya, bayarnya bisa mikir belakangan". Ini nih yang bisa bikin seseorang terjebak hutang. Masih mending kalo pinjemnya sama temen, ato orang baik yang gak ngeharusin kamu bayar bunga pinjeman. Apesnya kalo kamu pinjem sama rentenir dan sejenisnya. Wah gawat deh. Gak bakal tenang hidupmu!


3. Pastikan kamu tahu kapan bisa bayar


Kalo bisa, pinjaman uang itu kamu cuma merupakan "dana talang" aja. Jadi sebenernya kamu tau kalo kamu bakal dapet uang tanggal sekian, tapi kebutuhanmu sudah mendesak. Nah, boleh deh kamu pinjem dulu uang sama seseorang karena kamu udah tau kapan bisa bayar. Hal ini juga perlu kamu informasikan sama dia, kalo kamu bisa bayar tanggal anu, biar dia gak ragu minjemin, dan tau kapan uangnya bakal balik.

Tapi kamu jangan terlena setelah dapet uang yaa, karena banyak orang yang malah jadi males bayar utang ketika udah dapet duit.


4. Pastikan orang yang mau kamu mintain tolong emang lagi ada uang...


Liat-liat sikon ya kalo mau pinjem uang. Pastikan orang yang mau kamu pinjami uang emang beneran lagi ada uang.

Loh, kalo gak punya duit, ya gak usah minjemin aja, simple kan?


Eittss jangan salah, ada loh orang-orang yang saking baiknya kadang sampai ngorbanin kepentingan dirinya sendiri. Dia lagi ga ada uang, tapi gak tega kalo gak minjemin, akhirnya dengan dermawannya dia minjemin kamu uang dan menyisakan sedikit untuknya. Jadi sebelum pinjem uang, kamu harus peka baca situasi ya.


5. Pastikan kamu gak bete kalo gak dipinjemin

Pernah nemu gak orang yang pas lagi mau pinjem uang, mulutnya manis kayak madu dikasih gula, sikapnya lembut kayak bedcover baru dicuci? Tapi begitu dia gak dapetin apa yang dia mau, alias gak dipinjemin duit, sikapnya jadi kecut, sekecut jeruk orang ngidam. Kamu sebel gak liat orang kayak gitu? Kalo sebel, jadi kamu juga jangan kayak gitu yaa, mau minjemin ataupun enggak, itu sih hak yang punya uang.


6. Pastikan kamu kasih kabar kalo belom bisa bayar


Kebiasaan buruk pinjemer ini adalah suka mendadak amnesia ketika waktunya bayar. Boro-boro berniat bayar, kalo ditagih aja kadang sering ngeles. Kamu jangan gitu ya, utang itu urusannya sampe akhirat loh. Kalo kamu belum ada uang buat bayar, paling nggak kabarin si empunya duit ya, kasih tau keadaan sebenarnya, minta tenggang waktu lagi, tapi jangan keenakan juga ya, kamu tetep kudu berusaha semaksimal mungkin buat bayar utang-utangmu.


7. Pastikan kamu gak ngambek kalo ditagih

Masih sama kayak poin 5 di atas, banyak juga orang yang baik dan manis banget pas lagi pinjem duit, tapi mendadak galak ketika ditagih. Ini adalah level terendah dari seorang pinjemers. Intinya adalah, kalo gak mau ditagih di kemudian hari, ya gak usah pinjem duit. Simpel kan?