Nih, 8 Modifikasi Motor yang Bukan Cuma Norak, Tapi Juga Membahayakan

- 6/07/2017

Ada beberapa pemilik kendaraan yang gak puas dengan performa ataupun tampilan kendaraan bawaan pabrik, maka dari itu, banyak yang memilih buat melakukan perubahan terhadap kendaraannya alias melakukan modifikasi. Boleh gak sih ngemodif kendaraan? Yaa boleh-boleh aja sih selama gak melanggar peraturan dan undang-undang. Selain itu, sebelum memodifikasi kendaraan, pastikan juga kalo hasilnya gak membayakan diri kita sendiri ataupun pengguna jalan yang lain, dan juga gak bikin wibawa kamu turun karena ternyata modifikasimu itu malah bikin kamu dianggap norak atau alay.

Emang ada modifikasi yang seperti itu? Ada lah, kali ini ridmee mau ngajak kamu ngeliat modifikasi yang selain membahayakan, juga bisa bikin kamu dianggap norak. jadi, sebelum kamu mutusin buat memodifikasi kendaraanmu kayak gini, mending pikir lagi, dan kamu  yang udah terlanjur, moga segera "tobat". Cek yuk!

1. Pake ban kecil alias ban cacing




Entah apa yang ada di pikiran para biker yang menggunakan ban jenis ini. Katanya sih biar tarikan enteng pas awal nge-gas, selain itu mesin jadi lebih responsif dan enteng. Oke, tapi kayaknya alesan itu cuma layak dikemukakan oleh para racer deh, khususnya drag-racer. Mereka emang perlu tarikan kenceng soalnya emang dulu-duluan nyampe finish. Lah kamu mau kemana?

Asal kamu tau aja, ban jenis ini bahaya banget dipake sehari-hari, apalagi kalo lagi musim hujan. Karena permukaannya kecil, ban jenis ini otomatis jadi punya traksi yang minim dengan aspal, hal itu bisa bikin kamu tergelincir apalagi kalo kamu doyan melaju dengan kecepatan tinggi dan bermanuver. Nekat pake pas hujan? Jangan deh! Ban standar aja beresiko tergelincir, apalagi ban yang kayak gitu...

Selain itu, ban cacing juga tergolong buruk meredam benturan atau getaran, hasilnya, kamu mungkin harus nyiapin budget lebih buat beli velg, karena pasti velg kamu cepet rusak, apalagi kalo kamu sering ngelewatin jalan yang gak rata, atau jalan yang berlubang.


2. Masang knalpot berisik


Boleh-boleh aja sih pake knalpot berisik yang suaranya nyebar nyebar kemana-mana. Boleh. Tapi syaratnya kamu make motornya kudu di sirkuit. Kalo motor kamu cuma motor harian, motor jalan raya, apalagi motor gang-gang perumahan mah mending pake knalpot yang normal-normal aja deh. Selain bisa bikin kamu dianggap norak atau alay, knalpot ini juga bisa bikin kamu ditilang polisi, dan yang paling parah kamu bisa dibenci sama orang-orang (hukuman sosial itu lebih pedih, kawan).


3. Copot Spion


Kenapa sih kudu copot spion? Ngeganggu pemandangan? Bikin kagok? Mengurangi aerodinamika motormu? Bikin gak keren? Apapun alesannya, copot spion ini gak bisa dibenarkan. Kecuali kamu adalah pembalap MotoGP, boleh lah gak pake spion.

Well, Kaca spion ini adalah si kembar yang seharusnya menjadi "asisten" kamu ketika berkendara. Mereka bakal ngasih tau kondisi di belakangmu ketika kamu mau belok, mau nyusul kendaraan di depan, atau sekadar pengen tau apakah posisi kamu menghalangi pengendara di belakangmu atau nggak. Daripada kamu noleh-noleh ke belakang yang akhirnya bikin kamu kurang konsentrasi dan jadi gak aware dengan apa yang ada di depanmu, mending kamu manfaatin kaca spion aja kan? Jadi ngapain dicopot?


4. Lampu belakang dibikin bening



Lampu belakang dan lampu rem di sebuah kendaraan itu berfungsi untuk membuat pengendara di belakang kita aware dengan posisi kita dan bersiap ketika kita melambat atau berhenti. Dan untuk warnanya, sudah ada standar internasionalnya, yaitu merah. Kenapa merah? Menurut sains, warna merah ini punya panjang gelombang yang paling panjang dibandingkan dengan warna lainnya, serta merupakan warna yang paling sedikit dihamburkan di dalam atmosfer, jadi bisa merambat dengan jarak yang lebih jauh kalo dibandingkan dengan warna yang lain. Dengan demikian para pengendara kendaraan bermotor bisa melihat tanda tersebut dengan jelas dan akan berhati-hati dari jarak yang cukup jauh. Selain itu, intensitas cahayanya pun tidak terlau tinggi dan tidak terlalu menyilaukan, jadi cocok buat dipake lampu belakang.

Nah, dengan mencopot mika merah dan menggantinya dengan mika bening, maka lampu belakangmu jadi terlalu terang dan cahayanya lebih menyebar seperti lampu depan. Lampu depan dibuat demikian karena memang dimanfaatkan buat penerangan, supaya kita bisa melihat jelas apa yang ada di depan kita saat malam hari. Tapi kalo kamu memaksakannya buat lampu belakangmu, kamu bisa membuat mereka merasa sangat silau dan menghilangkan konsentrasi mereka, dengan demikian kamu udah membahayakan keselamatan orang lain.



5. Lampu depan dibikin smoke atau berwarna


Entah di mana logika para modifikator alay ini. Ketika lampu belakang ini mereka bikin bening sampe cahayanya nyebar kemana-mana, lampu depan (utama) malah banyak yang dibikin berwarna atau bahkan smoke (stiker/skotlite hitam transparan). Padahal berdasarkan Peraturan pemerintah No. 55 tahun 2012 pasal 23--yang mengacu pada UU No. 22 tahun 2009 pasal 48 ayat 3--tentang sistem lampu dan alat pemantul cahaya, disitu disebutkan kalo "Lampu utama dekat berwarna putih atau kuning muda", dan "Lampu utama jauh berwarna putih atau kuning muda."

Warna ini udah ada standarnya berkaitan dengan daya sebar dan visibilitas kita saat berkendara. Jadi jangan diubah kalo pengen selamat, ya...


6. Ceper abisss


Produsen motor pasti udah ngelakuin riset untuk menentukan indikator-indikator kenyamanan dan keselamatan konsumennya, jadi motor pabrikan itu udah pasti aman dan nyaman. Nah kalo udah gitu, ngapain sih kita ubah-ubah lagi dengan modifikasi yang malah bikin keamanan dan kenyamanannya berkurang atau bahkan hilang?

Motor ceper misalnya, dari segi kenyamanan udah pasti berkurang. Posisi duduk udah pasti berubah, laju motor pasti udah bikin ga tenang, takut ada batu gede, polisi tidur, malah ada tuh kalo lewat polisi tidur sampe harus diangkat dulu motornya, lah??

Dari keamanan juga udah pasti berubah rawan, kalo kamu lagi anteng, dan ga ngeh ada batu gede ato polisi tidur, kamu bisa kepentok dan jatuh kan?


7. Airbrush total sampe beda warna sama di STNK


Ketika kamu pengen "mengawinkan" otomotif sama art, maka airbrush lah jawabannya. Motor kamu ibaratnya kanvas kosong yang siap dilukis apa aja. Boleh kah nge-airbrush?  Ya boleh-boleh aja sih, toh itu motor kamu, mau diapain juga terserah kamu. Nah tapi untuk airbrush ini, usahakan warna dan gambarnya yang wajar aja, jangan berlebihan. Intinya warna major-nya harus tetep warna yang tertera di STNK-mu, dan warna lain hanya sebagai aksen pelengkap aja, karena banyak tuh yang mewarnai berlebihan sampe hasilnya beda dari warna aslinya.

Selain itu cukup semprotkan cat di bagian yang penting aja (body) biar ga keliatan lebay, karena banyak juga yang nyemprot cat hampir di semua bagian motor (jok, velg, dan bagian dof motor).


8. Nyopot spakbor belakang


Cukup banyak rider yang milih buat nyopot spakbor belakang, mungkin biar keliatan tambah kece. "Wong Valentino Rossi aja gak pake spakbor". Iya tapi doi maennya di sirkuit, kalo lagi pake motor harian, kayaknya doi juga gak nyopot spakbor deh...

Nah kalo kamu niat nyopot spakbor, mending cancel aja deh. Karena selain ban motormu bakal nyiprat orang di belakangmu dan juga boncengers pas lagi hujan, kamu juga bisa-bisa kudu ngeluarin denda tilang karena ternyata spakbor motor ini diatur undang-undang loh!