Nih, 5 Alasan Konyol yang Menghambat Kamu Belajar Bahasa Asing!

- 6/07/2017





Learning is a never ending process, guys..., So, Gak ada alesan buat berhenti belajar selama kamu masih betah hidup di dunia ini. Begitu juga dengan belajar bahasa asing. Belajar bahasa asing bukan cuma bisa memberikan manfaat yang besar buat kamu, tapi juga bisa bikin tingkat kekeceanmu naik beberapa level, loh...

Thus, jangan males belajar bahasa ya, guys, apalagi cuman karena alesan-alesan konyol ini...

1. "Ngapain belajar bahasa asing? Orang gua gak bakal ke luar negeri..."


Ini sepertinya alesan konyol yang paling akut buat diutarakan. Dan sayangnya banyak juga orang yang berpendapat seperti ini. Mereka pikir dengan cuman diem-diem aja di sini mereka gak butuh belajar bahasa asing karena toh semua orang sudah cukup mengerti dengan bahasa lokal saja. Tapi mereka sadar gak, sih, banyak juga tuh orang yang gak bisa bahasa asing malah bisa tuh melancong ke luar negeri, yaaa asal ada kesempatan sama duit sih bisa-bisa aja...

Kita lurusin dulu kesalahan persepsinya, belajar bahasa asing bukan buat modal melancong ke luar negeri doang, coy! Tapi buat ningkatin kualitas diri kita. Kamu mungkin emang gak niat pergi keluar negeri, tapi kan orang asing banyak tuh yang niat jalan-jalan ke negeri kita. Gak mau emang bisa ngobrol-ngobrol sama mereka?

2. "Gua mah orangnya ga pede-an euy, nantinya takut gak berani ngomong..."


Belom dicoba kok udah nyerah, sih? Ayo belajar aja dulu, siapa tau begitu kamu bisa, kamu malah jadi punya kepercayaan diri, keberanian dan keinginan nunjukkin bakat kamu berbahasa asing. Lagipula aspek berbahasa kan bukan cuman bicara aja. Ada aspek lainnya, seperti menulis, mendengarkan, atau membaca.

Jadi kalo kamu emang segitu introvertnya sampe gak berani ngomong, kamu kan masih bisa nulis artikel berbahasa asing, bisa ngerti pas nemu artikel bahasa asing, ngerti artinya kalo nyanyi lagu berbahasa asing, atau kamu bisa nonton film tanpa subtitle! Asyik kan? Belajar bahasa asing nggak sekaku yang kamu pikirin kok...

3. "Udah terlalu tua kayaknya buat belajar, udah susah ngerti, udah banyak yang dipikirin..."


Kalo dulu pas masih muda sih bisa, masih seger pikirannya, sekarang sih udah susah, udah lemot...

Pasti kamu pernah atau bahkan sering denger orang bicara kayak gitu. Mereka menganggap kalo usia itu faktor penghambat seseorang buat bisa memahami sesuatu dengan cepat. Jadi kalo belajar, mereka bakal susah banget bisanya.

Well, memang, semakin bertambah usia kita, kemampuan otak kita dalam memproses informasi juga bakal menurun performanya, tapi bukan berarti kita gak bisa belajar. Usia itu bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi kecepatan belajar kita loh, masih ada juga faktor-faktor lain yang masih bisa menunjang kita buat belajar bahasa asing; Seperti faktor biologis, faktor bahasa ibu, faktor kecerdasan, atau faktor lingkungan belajar juga bisa mempengaruhi kecepatan kita dalam belajar. Dan ada satu lagi faktor terbesar yang bisa kita berdayakan untuk bisa belajar cepat, apa itu? MOTIVASI!

4. "Bahasa Inggris sekadarnya aja kayaknya cukup, hari gini siapa sih yang ga paham bahasa Inggris?"



Yaaa, gak salah juga sih, tapi gak bisa dibilang bener juga. Kalo kamu emang mau belajar bahasa Inggris doang ya monggo, tapi jangan sekadarnya juga. Jangan mentang-mentang orang di dunia ini banyak yang paham Bahasa Inggris, jadi kamu cukup belajar secukupnya aja, lalu kamu plintat-plintut ngomong English sekenanya, plus dibantu sama bahasa isyarat dan bahasa Tarzan mereka bakal mengerti apa yang kamu omongin. Ya nggak gitu juga...

Bahasa Inggris emang digunakan oleh hampir seperempat populasi dunia. jadi kamu bisa ngerasa aman kalo bisa Bahasa Inggris, bebas mau kemanapun. Tapi jangan lupa jg, masih ada sekitar 5 milyaran orang lainnya di dunia ini yang bukan penutur Bahasa Inggris. Ga asa salahnya juga kan kamu belajar bahasa lainnya, biar kamu tambah cakap dan cakep.

5. "Gua ga ada waktu...."


Setiap manusia di dunia udah Tuhan kasih jatah waktu yang sama dalam sehari: 24 jam! Tapi kenapa ada orang yang sukses dan ada yang nggak? Bedanya adalah, orang sukses tau cara mengatur apa yang layak untuk dijadikan prioritas dari kegiatan-kegiatannya. Jadi, kalo banyak orang yang berhasil membangun kerajaan bisnisnya dari nol, berhasil menyebarkan unit usahanya secara nasional bahkan dunia, kenapa kita gak berhasil "cuma" untuk belajar bahasa asing? Jadikan prioritas!

Waktu bukan lagi kendala untuk belajar bahasa asing sekarang. Belajar bahasa asing gak harus selalu di tempat kursus ato les kok. Manfaatkan media online! Kamu tau nggak, kalo orang Indonesia itu rata-rata ngabisin waktu 5,5 jam dalam sehari buat mantengin layar smartphone mereka, dan mantengin youtube seenggaknya 1 jam dalam sehari. Jadi bisa dong ngeluangin waktu sedikit buat cari-cari referensi buat belajar bahasa asing?