Karena Berhijab Bukan Tanda Kesempurnaan Akhlakmu, tapi Bentuk Ketaatanmu Terhadap Penciptamu

- 6/07/2017



Banyak muslimah yang masih menunda berhijab dengan alasan belum siap, masih "nakal", atau belum sempurna. Dan untuk memperkuat alasan-alasan tersebut, nggak jarang dari mereka yang bahkan berpendapat bahwa yang penting betulin dulu kelakuan, benerin dulu akhlak, "hijabin" dulu hati, baru kalo udah ngerasa layak, baru deh ngehijabin badan. Bener gak sih kayak gitu?


Berhijab adalah kewajiban, bukan pilihan....


Kalo kamu pengen tau, kenapa sih kamu harus berhijab? Buka Al-Qur'an kamu yuk, baca surat Al-Ahzaab ayat 59. Ridmee bantu terjemahin di bawah ini yaa....

Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin, ‘Hendaklah mereka menjulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.’ Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenali, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Qs. Al-Ahzaab: 59)


See? Kalo udah perintah Allah, berarti udah gak ada nego-nego lagi. Wajib. Harus. Kudu. Di situ juga dijelaskan kalo salah satu fungsi hijab/jilbab adalah "supaya kita tidak diganggu". Kurang sayang gimana coba Allah sama para perempuan?

Sekali lagi, berhijab itu wajib. Sama halnya seperti Sholat 5 waktu, puasa Ramadhan, atau bayar zakat. Kamu gak bisa milih mau sholat atau nggak, mau puasa atau nggak, mau bayar zakat atau nggak. Wajib ya wajib, titik.


Kalau kamu nunggu sempurna akhlakmu untuk berhijab, maka seumur hidup pun kamu nggak akan pernah memakainya...


Kamu nggak perlu mencapai titik spiritual tertentu untuk memutuskan berhijab. Start now! Berhijab nggak perlu nunggu kamu jadi "orang baik" dulu baru dikatakan layak kok. Justru seharusnya dengan menggunakan hijab, kamu bakal punya pengendali akhlak, istilahnya "malu sama hijab" kalo mau macem-macem.

Nunggu akhlak sempurna dulu? Ya mau kapan kalo gitu, bukankan manusia tidak akan bisa menjadi sempurna? Justru hijab itu bisa meminimalisir ketidaksempurnaan akhlakmu.

Jadi, berhijablah dulu, baru sedikit demi sedikit perbaiki akhlak. Jangan dibalik, yaa...


Maut tidak mengenal usia...


Banyak yang bilang mau berjilbab nanti aja kalo udah tua, udah punya anak sekian, udah pulang umroh, udah pulang haji, dan udah-udah lainnya. Tapi yakinkah kita kalo besok kita masih diberi kesempatan bernafas? Perbuatan baik itu jangan ditunda, kalo bisa dilakukan sekarang, kenapa harus nunggu nanti?

Mulai sekarang, kumpulin baju-baju panjang dan kerudung-kerudung lebarmu, mulai pakai, dan rasakan kedamaian di balik pakaian tertutupmu itu, jadilah pribadi yang lebih baik, dan lebih dicintai Sang Pencipta.


Mengapa menunggu menjadi nyonya Fulan dulu baru berhijab?


Ya, emang banyak yang bilang gini:

Aku berhijabnya nanti aja kalo udah nikah, biar tepat momennya...


Kamu mau tau kapan momen yang pas buat berhijab? Momen yang pas buat berhijab ya sekarang juga. Kita nggak pernah tau suratan Allah untuk kita. Siapa tau dengan berhijab sebelum menikah, Allah justru memuliakan kita dengan menganugerahkan jodoh yang berakhlak baik dan berperangai mulia. Dengan menaati perintah-Nya, berarti kita sudah memuliakan diri kita sendiri, dan memantaskan diri kita untuk jodoh yang baik. Bukan kah jodoh itu cerminan diri kita? Dan wanita yang baik akan mendapatkan pria yang baik pula...?


"Ah yang penting kelakuan aja benerin, percuma berhijab juga kalo kelakuan masih blangsak"


Pernah dengar kalimat kayak gitu? Pasti pernah, banyak kok yang berpendapat seperti itu. Sebenernya Acceptable gak sih pernyataan tersebut?

Gini ya, kalo emang kamu punya pendapat kayak gitu, ridmee pengen nanya deh, emang gak sayang kalo kamu udah punya kelakuan yang baik, tapi gak disempurnain dengan hijab? Kan bagus tuh udah baik, cantik, taat sama perintah Allah lagi...

Sekali lagi, hijab itu gak ada hubungan dengan akhlak udah baik atau belum, kelakuan masih blangsak atau udah bener, tapi berhijab itu wajib. Sama halnya seperti sholat 5 waktu, sama halnya seperti puasa Ramadhan. Apa kamu boleh bilang "aku sholatnya nanti aja kalo kelakuan udah bener" atau "aku puasanya nanti aja ah kalo attitude udah gak bocor? Nggak. Wajib is wajib.

Berhijab yuk, dan semoga Allah membimbing kita dalam proses perbaikan akhlak kita, Aamiin...