Kalau Kamu Berani Pacaran, Seharusnya Nikah Lebih Berani!

- 6/07/2017



"Punya pacar" biasanya dipandang sebagai sesuatu yang prestisius. Dengan punya pacar, orang-orang seakan mengukuhkan status dirinya sebagai orang yang keren karena laku, orang yang qualified karena ada yang mau, dan untuk para cowok, punya pacar itu seolah-olah menjadi pembuktian dirinya sebagai lelaki sejati karena berani nembak dan diterima.

Yakin, kayak gitu? Tapi kok kalo disuruh nikah, disaranin nikah, atau ditanyain kapan nikah, kok biasanya banyak alesan yaaa? padahal ngejalanin pacaran itu jauh lebih ribet daripada nikah loh? Gak percaya? Cek nih!


Kalo kamu berani buang-buang duit dengan pacaran, kenapa gak berani nikah yang udah pasti ngedatengin rezeki?

image courtesy - http://www.islamicblog.in
Kamu pasti gak banyak mikir ngeluarin duit buat acara kencan, nonton, ngafe. Beliin pacarmu hadiah, beli kuota sering-sering biar tetep connected sama pacarmu. Intinya, pacaran itu butuh modal, guys!
Lah, apalagi nikah? Harus nafkahin kan? "Biaya operasionalnya" gede kali...

Emang iya gede, tapi rezeki yang dateng juga gede. Selain itu setiap rupiah yang kamu nafkahin buat istri dan anak-anakmu (kalo udah punya anak), bakal dilipat gandakan sama Allah, dapet pahala pula, emang gak mau gitu??


Kalo kamu tau zina itu dilarang dan kamu tetep berani ngelakuin, kenapa ga pilih yang halal-halal aja?


Enaknya mesra-mesraan pas pacaran itu semu, guys... Kamu mungkin ngerasa bahagia dengan pegang-pegangan tangan, peluk-pelukan,
cium-ciuman
, tapi hati kamu gak bisa diboongin kalo sebenernya kamu resah. Takut dosa, takut dipandang negatif sama orang laen, atau bahkan takut hamil kalo cara pacarannya udah berlebihan.

Mending nikah aja; pegangan tangannya, peluk-pelukannya, mesra-mesraannya, udah pasti sah, halal, dan dapet pahala. Mau?


Kalo kamu berani mojok dengan resiko digerebek, kenapa gak berani nikah? Mesra-mesraannya gak bakal bikin kamu waswas, kan?


Trend menyebalkan yang terjadi pada remaja zaman sekarang ini adalah: Pacaran di kosan. Hati-hati guys, syaitan seneng banget nimbrungin pasangan non-nikah yang asyik dua-duaan. Mojok di kosan itu memungkinkan kamu dapet multi-gerebek loh. Pertama digerebek syaitan, kedua digerebek satpol PP, ketiga digerebek Ibu ato Bapak Kos, dan yang paling nyeremin guys; digerebek warga! Nah loh...

Daripada kamu nekat mojok dua-duaan sama yang bukan mahram, mending halalin aja hubungannya ya....


Kalo kamu berani ngeluarin duit gede buat kencan mahal, kenapa duitnya gak kamu kasih istrimu aja? Kamu bisa dimasakin makanan kesukaanmu kapan aja...


Kamu mungkin ngerasa bangga kalo kencan makan di tempat mahal, padahal begitu kamu balik lagi ke rumah/kosan, kamu makan lagi mie instan karena cuma itu keahlian masakmu.

Nah, daripada kayak gitu, mending nikah aja deh, budget kencanmu kan bisa kamu kasih istrimu buat belanja bahan makanan kesukaanmu, kamu bakal dimasakin dan ga perlu masak sendiri. Udah masak sendiri, mie instan lagi.

Berdoa aja istrimu pinter masak. Dan buat para ladies-nya, belajar masak, ya...

*****


Well, Mungkin kamu mikir, "nikah kan gak segampang itu, butuh biaya gede, butuh persiapan mateng, butuh kesiapan finansial, dll", padahal sebenernya gak seribet itu kok, guys...

Yang bikin nikah seolah-olah butuh persiapan mateng dan biaya besar adalah budayanya. Sayangnya budaya tersebut seperti sudah menjadi kewajiban bagi sebagian besar masyarakat kita. Nikah itu kudu ada pesta, resepsi, hiburan, dan segala tetek bengeknya. Padahal kalau niat kamu sudah lurus dan kuat untuk menikah, gak pake resepsi bukan berarti pernikahanmu ga sah, kan?

Dan soal kesiapan finansial setelah nikah, kalian bisa usaha bareng-bareng kok, rezekinya udah ada, tinggal kalian rajin jemputnya. Gak ada salahnya kok kalian nikah dulu, setelah itu berjuang bersama.


Tapi kalo alesannya "aku kan masih sekolah, masa iya harus nikah?" ya udah kalo masih sekolah belajar dulu aja yang bener, Ga usah pacaran dulu.