Buat Kamu yang Suka Kirim Ucapan via Broadcast Message, Mulai Sekarang Stop Kebiasaan Itu Yuk

- 6/13/2017


Nggak kerasa ya waktu cepet banget berlalu, perasaan baru kemaren kita sahur pertama, Eh sekarang udah mau takbiran lagi. Gak kerasa juga baru kemaren belanja buat masak sahur pertama, Eh sekarang THR udah mau abis lagi, hehehe

Dan gak kerasa juga, perasaan baru kemaren hape kita dihujani oleh broadcast message tentang selamat berpuasa beserta permohonan maafnya, eh sekarang udah harus siap-siap nerima broadcast lagi tentang met lebarannya.

Nah, buat yang masih suka melaksanakan ritual broadcast tersebut, mending mulai dirubah yuk kebiasaannya. Kenapa sih?

1. Mengganggu

Image Courtesy - Ivan

Kebayang ga sih, kalo kita lagi ribet, misal lagi masak, atau lagi kerja, atau lagi bawa kendaraan, pokoknya lagi sibuk-sibuknya ngelakuin sesuatu, tiba-tiba ada pesan masuk ke ponsel kita, kita menghentikan kegiatan kita buat buka pesan tersebut, dan itu cuma broadcast. Kesel gak? Jangan sampe broadcast yang niatnya minta maaf itu malah bikin orang lain kesel. Jatohnya bukan proses maaf-memaafkan yang terjadi, tapi malah kita bikin orang lain dongkol. Kontradiktif.


2. Dianggap Gak Penting

Image Courtesy - rawpixel

Berapa banyak sih orang yang bener-bener baca pas dapet sebuah broadcast message? Dibaca di sini maksudnya dibaca gitu ampe selesai, abis itu dibales kayaknya jarang deh. Biasanya cuman dibuka doang, ato bahkan dibuka pun engga.

Sayang kan, untaian kata yang sedemikian manis, cuman numpang lewat gitu aja di hape orang lain.


3. Bisa-bisa kamu keliatan gak tulus dan gak mau ribet

Image Courtesy - Kamyar Rad

Dengan mengirim pesan sekaligus itu keliatan banget kalo kita orangnya gak mau ribet. apalagi kalo pesan satu orang dengan yg lainnya itu mirip-mirip atau bahkan sama banget alias copas. Dengan begitu, orang yang dikirimin pesan malah bisa bete, lebih parah lagi bisa ngerasa ga dianggep karena dapet ucapan yang ogah-ogahan.


4. Kurang baik dari segi silaturahim

Image Courtesy - Startup Stock Photos

Dengan mengirim pesan personal (Bukan Broadcast), selain bisa memelihara silaturahim, siapa tahu ada pintu rejeki yang tidak disangka-sangka. Karena bukan tidak mungkin dengan pesan personal tersebut obrolan berlanjut. lalu siapa tau kerabat kita tersebut sedang nyari seseorang yang bisa diajakin berpartner dalam bisnis, atau bahkan lagi nyari jodoh (dan kebetulan kamu masi jomblo) asik toh? Hehehe


5. Gagal bersosialisasi dan menempatkan diri

Image Courtesy - Nastya_Gepp

Kemampuan bersosialisasi dan menempatkan diri itu harus dimulai dari hal kecil lho. Dengan tidak mengirim broadcast message, kamu akan terbiasa untuk mengkondisikan bahasamu terhadap lawan bicara. Kamu terbiasa memilih bahasa yang pantas untuk orang-orang yang lebih tua, atasan, bawahan, adik kelas, saudara jauh, teman biasa, atau sahabat. Pasti beda-beda kan gaya bahasanya?

Nah, dengan membiasakan diri dari hal kecil tersebut, semoga di kehidupan nyata pun kamu bisa jadi seseorang yang bisa menempatkan diri di segala sesuatu, dan menjadi menyenangkan bagi siapa saja.

Jadi Sebaiknya Bagaimana?

Coba deh bikin ucapan dengan wajar, dengan kata-kata biasa, dan ditujukan langsung kepada orang yang kita kirim pesan.

Misalkan nama teman kita itu Agus, bakal lebih elok kalau pesannya seperti ini

"Gus, met lebaran ya, Mohon maaf lahir batin"

Singkat, tapi Agus akan merasa lebih dihargai dengan pesan singkat tersebut daripada pesan broadcast bertele-tele apalagi dengan puisi-puisi

Kalau emang kamu males bikin ucapan satu-satu, bikin aja template ucapannya, tapi usahakan dalam pesan tersebut tetap disisipkan nama atau panggilan orang yang dituju.

Misalkan.
Mas Jarwo, Selamat Idul Fitri Ya, Mohon Maaf Lahir Dan Batin
Bu Arni, Selamat Idul Fitri Ya, Mohon Maaf Lahir Dan Batin
Om, Selamat Idul Fitri Ya, Mohon Maaf Lahir Dan Batin

Pastikan kirim satu-satu ya guys, ribet dikit ga apa-apa dong? Berkorban tenaga sedikit ga apa-apa kali, kan mau dimaafin.

Intinya, buat setiap ucapan itu bermakna, person-to-person, hati ke hati, karena kamu ini mau maaf-maafan, kan? Bukan mau pidato dengan ngirim ucapan yang sama kepada setiap orang?

Memang, sebaik-baiknya bermaafan adalah yang bertatapan langsung, berjabatan tangan, saling berangkulan, tapi kalau kita berhalangan, paling nggak kirim lah pesan yg keliatan tulus dari hati, pesan yang niat dibikin, bukan pesan yang ogah-ogahan.

Karena ketika pesan itu bermakna, orang merasa diakui, dihargai, InsyaAllah pintu maaf akan terbuka, sehingga kita menjadi orang yang lebih baik lagi, di mata Allah, dan juga di mata manusia lainnya.