Inilah 7 Alasan Kenapa Ibu Rumah Tangga "Gak Boleh Sakit"

- 5/18/2017



Ibu rumah tangga, suatu pekerjaan yang membutuhkan tenaga, integritas, dan dedikasi besar untuk dijalankan. Waktu kerja 24 jam dalam sehari, 7 hari dalam seminggu, dengan load kerja yang luar biasa jelas bukan suatu peran  yang mudah buat dilakukan.

Tapi kadang kita tidak memahami lelahnya para ibu rumah tangga, sampai akhirnya ada momen ketika mereka sakit dan suasana rumah mulai tidak terkendali.

Dan inilah 7 alasan kenapa ibu rumah tangga itu "gak boleh sakit"

1. Rumah Berantakan


Yang paling bawel masalah kerapihan rumah udah pasti sang ibu. Ada sesuatu yang tergeletak bukan pada tempatnya aja ibu udah pasti ngomel-ngomel. Tapi biarpun ngomel, biasanya tangan mereka gak diem. Ya, ngomel sambil beres-beres.

Jadi kebayang dong kalo para ibu ini sakit? Yang tersisa cuman omelannya aja karena rumah berantakan. Berantakan tetap berantakan. Karena gak ada "tangan ajaib" yang mampu beresin seisi rumah dalam sekejap.


2. Suami dan anak kelaperan


The lovely chef sakit? Uuh ketebak banget kejadiannya bakal kayak gimana. Sang suami dan anak-anak galau kelaperan. Biasanya kan makanan sudah siap tersaji, atau bisa siap dalam sekejap mata. Masih mending kalo suaminya bisa masak, kalo nggak? siap-siap deh nahan laper sampe (biasanya) sang ibu mau nggak mau maksain diri buat bangkit dari tempat tidur dan nyiapin menu kesayangan penghuni rumah.


3. Keuangan jadi boros


Nyambung dari poin dua di atas, kalo ternyata sang ibu gak bisa maksain diri buat bangun, jalan lain yang bisa ditempuh ya otomatis beli makanan. Kalo udah gitu, siap-siap deh nyiapin budget lebih buat isi perut. Dan lebih gawat lagi kalo ibu sakit berhari-hari :(


4. Penurunan kualitas gizi keluarga


Masih nyambung lagi dari poin 2 dan 3 di atas. Ketika ibu gak bisa memaksakan diri buat bangun, dan keuangan sudah mulai menipis, mungkin inilah saatnya sang suami memasak masakan favorit keluarga seperti soto, kari, iga penyet, dan masakan nikmat lainnya, tapi dalam bentuk mie instant :D

kalo udah gitu, asupan nutrisi keluarga jadi nggak maksimal dong ya?


5. Kebersihan rumah terkesampingkan


Sudah menjadi rahasia umum kalo hobi ibu rumah tangga itu adalah bersih-bersih. Abis masak, langsung dibersihin. Piring-piring dan gelas kotor, langsung dicuci. Lantai kotor dikit langsung dipel. Ada debu-debu dikit di lantai, langsung disapuin.

Lagi-lagi kebayang kalo ibu sakit, anak-anak berantakin mainan gak langsung diberesin, peralatan bekas suami masak tadi gak langsung dicuci, piring-gelas bekas makan juga gak langsung dibersihin. Geregetan ya, tapi gimana, yang sanggup beres-beres dengan speed dan kualitas yang yahud kayaknya emang cuman para ibu rumah tangga.


6. Anak Gak Keurus


Ini berlaku untuk para ibu yang masih punya anak bayi atau balita. Pasti paham dong kalo ngurus anak itu pekerjaan yang sangat melelahkan dan endless. Nyuapin, mandiin, nganter pipis, nganter poop, nyebokin, gantiin baju, ngajakin main, merhatiin, jagain, dan seabrek kegiatan lainnya. Hebatnya, para ibu bisa melakukan kegiatan-kegiatan tersebut sambil juga mengerjakan pekerjaan rumah lainnya. Ibu sakit? jangan tanya deh, gak bakal ada yang bisa babysitting sesempurna kerjaan ibu.


7. Mood seisi rumah jadi berantakan


Anak yang jadi murung karena gak bisa main sama ibunya, sedih karena gak bisa makan makanan kesukaannya, atau ngerasa gak nyaman karena gak mandi seasyik dan sebersih kalo dimandiin ibu. Ada juga suami yang jadi kecapean karena meng-handle sementara tugas rumah tangga yang seabreg dan gak ada habisnya. Belum lagi si ibu sendiri yang gaenak mata, hati, dan body liat kondisi rumah yang gak karu-karuan. Jelas suasana rumah jadi ga asyik ah kalo ibu sakit.
"Jadi kerasa banget kan berharganya kesehatan sang juru kunci rumah tangga ini?"